Intro...

Assalamualaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh...

Saya perkenalkan diri saya dan keluarga saya dulu sebelum kita bercerita panjang lebar lg.. hehehe.. Saya Mohd Hairi Bin Haron Bin Abdul Rashid... Saya telah berkahwin dengan Roshaizah Binti Mohamad Idris Bin Desa... Dan telah dikurniakan 3 orang cahaya mata iaitu Puteri Dania Tasneem dan Putri Damya Batrisya... Alahmdulillah, baru-baru 10.08.2011 ini saya telah mendapat cahaya mata yang baru. Muhamad Danish Wadud bermaksud Yang Terpuji Bijak Pencinta.


20/08/2010(Tarikh Blog ini mula-mula ditulis)

Saya sebenarnya tak tahu kenapa saya wat blog ni..?? Entah.. Mungkin sebab tengok byk blog2 kawan2 n daripada blog jg sesetengah orang mecari sumber pendapatan sampingan.. tergerak plak hati ini untuk buat blog ni... Kepada blogger2 yang di hormati... saya tak ade ape2 yang hendak di pertunjukkan sebenarnya... tapi ape2 hal korang berkunjung lg ke blog saya ini akan datang... wat mase sekarang ni... otak masih buntu nak wat ape ngan blog ni... saya akan cube mengupdate blog ini setiap minggu dengan benda2 yang lain dari yang lain... InsyaAllah... Kepada bloggers2 sekelian.. Selamat maju jaya diatas ape saje yang anda lakukan.. PEACE!!







Wednesday, September 14, 2011

Kenapa Orang Melayu Makan Dengan Tangan ?

Setiap bangsa di dunia ini punya budaya
tersendiri. Oleh sebab makan itu satu perkara yang wajib dalam hidup, cara
makan juga merupakan satu budaya. Masing-masing bangsa ada budaya mereka
tersendiri bagaimana mereka makan. Misalnya orang Cina menggunakan kayu
(chopstick) dan orang Barat pula menggunakan sudu dan garfu. Tentu ada
sebab yang rasional kenapa mereka amalkan cara itu.

Orang Melayu makan biasanya menggunakan tangan
kanan. Apakah rasionalnya dan kenapa orang Melayu makan dengan tangan ?
Soalan ini dijawab dengan mudah di akhir abad ke 19 oleh seorang kerabat
diraja Kedah yang menetap di Selangor bernama Tengku Kudin. Perkara ini
diceritakan oleh seorang isteri pegawai tinggi British yang berkhidmat di
Selangor pada masa itu dalam bukunya "Chersonese - The Guilding Off" oleh
Emilly Innes.

Pada suatu hari Tengku Kudin telah dijemput oleh
British Resident menghadiri satu jamuan makan malam di rumah resident
tersebut. Ketika semua tetamu jemputan telah bersedia untuk menghadapi
hidangan, Tengku Kudin tiba-tiba bangun menuju ke arah paip air dan
membasuh tangannya. Tanpa menghiraukan orang lain semuanya menggunakan
sudu dan garfu, beliau dengan selamba menyuap makanan ke mulutnya dengan
tangannya... ......... !

Telatah Tengku Kudin ini diperhatikan oleh seorang
wanita Inggeris yang kebetulan duduk di sisinya. Merasa tertarik dengan
perlakuan Tengku Kudin itu wanita tersebut lantas bertanya: "Kenapa anda
makan dengan tangan ? Bukankah menggunakan sudu dan garfu itu lebih bersih
dan lebih sopan ?"

Dengan selamba Tengku Kudin menjawab lantang dan
dapat didengari oleh orang lain. Katanya:

"Saya makan dengan menggunakan tangan saya
sekurang-kurangnya ada tiga sebab:

Pertama: Saya tau tangan saya lebih bersih
dari sudu dan garfu sebab saya sendiri yang membasuhnya - bukan orang lain.
Sudu dan garfu itu dibasuh oleh
orang lain yang belum tentu cukup bersih.

Kedua: Saya yakin tangan saya lebih
bersih kerana tangan saya hanya saya
seorang saja yang menggunakannya - tidak pernah
dipinjam oleh orang lain, sedangkan sudu dan garfu itu ramai yang pernah
menggunakannya

Ketiga: Saya percaya tangan saya lebih
bersih kerana ia tidak pernah jatuh dalam longkang.... ......... !!

Jawapan Tengkun Kudin ini menjadikan semua orang
yang mendengarnya terlopong. Kalau sebelum itu ada antara mereka yang
tersenyum sinis melihat Tengku Kudin menyuap makanannya dengan tangan tapi
selepas itu masing-masing mengangguk mungkin kerana memikirkan ada logiknya
jawapan tersebut.... .........

Moralnya: Kita jangan lekas menghina atau
memandang jijik perlakuan orang lain yang berlainan dengan budaya kita.
Masing-masing ada rasionalnya kenapa mereka berbuat begitu...

No comments:

Post a Comment